WHEN YOU NEED ME AND YOU DON'T WANT ME, I WILL STAY BUT WHEN YOU DON'T NEED ME AND YOU WANT ME, THEN I WILL GO

Tuesday, September 27, 2011

♥ muhammad hafiz rozziano

hyehye.. ^^
updated once again.. ahaks!
mood : heppy gleww x terkate! :P hee~

na taw npe??
tgk tajuk! ^^ hee~
becoz of dat boy lha.. aww! hahak..
but, jgn salah phm oke??
he is not my boyfie.. :P
boyfie ak skunk neh ade 7 jeh! >< hee.. (mcm playgirl kn3? hahak..)

my boyfie goes to :

ALLAH , syed hashim (abah) , syed azroul (abgngah) , syed umair (adeq) , cuzen2 laki , kwan2 laki n last but not least BOOK!
ngeh3.. :P

oke! back to da 'tajuk utama' hahak..

MUHAMMAD HAFIZ ROZZIANO

die neh sbnr ny junior aku time microscale hari satu bersamaan 24/9/1011 hari tuee :P hee~
junior yg sgt2 comel! >< ngeh3..
ak sukeww tgk mukeww die! muke suci! aww! hahak..
but, i'm not a stalker oke?! xP hee~

rito ak ade wat notes kt fb pasl microscale tuh..
then , tgk2 ade kluar smething kt notifications..

"MUHAMMAD HAFIZ ROZZIANO LIKE UR NOTES"

ak pon bukak lha profile die..
n time tuh melonjak-lonjak lha aku!
terlbey excited kejap,, hee~
coz, ak da byk kali da try crik fb die.. tp x jumpe2.. ==' sadd jeh..
tbe2.. hari niee die mncull..
SEMANGAT! >< hehe..

 soe lha weehh..
ak bukan apee..
aku sukeww glew2 tgk mke die wehhh! ><
mcm org gleww ak dibuatny! huu~
tp ak just aggp die mcm junior ak..
not more than that.. :P hee~

hey HAFIZ!
i loikee ur face lhaaa! >< huhuk..
kasi pinjam boley?? haha..

na tgk muke diee??
hurmm.. xde mslh! ^^
tpiee dlm gmbr die x comey sgt lha..
law tgk dpn2 comey
winkwink! hee~


yg pkai bjue warne hijau ^^


 x secomel bleww tgk depan2..
tp die ttp comel! hahaha.. :D


die yg berdiri blkg pengawas tuh kowdd..
agak chubby sket time neh :P
budak kecik lha katekan.. hee~

btw , to hafiz.. akq mnx maaf amek gmbr kmo.. hee~
akq mmg sukeww kongsi sume cteww dlm belog neh.. ^^
hrp kmo x kesah ek?? hehe..
sronok dpt knl nan kmo :)

kbaii :DD

♥ surat untuk abang.. :')

assalamualaikum! ^^ x jwb dose.. jwb sayang.. aww! hahaha..

heyy kawan kawann! eva just na kongsi satu cteww neh.. :)
law rajen , bce.. law mlas, abaikan.. huhu..

SURAT UNTUK ABANG :')


Sebuah cerita yang menceritakan kisah seorang adik yang selalu tulis surat kat abang dia. Dan dia xtaw pon yang abang dia balas surat tu.



Cerita bermula..



Aku ada abang. Da lama berpisah. Tapi aju selalu utus surat kat dia kat kampong. Satu pon x dibalas.



2 tahun lepas. Aku menikah tanpa izin abang. Sebab puas aku cari abang tapi x jumpa dia. Sepanjang perkahwinan aku, aku x tenang.



Cuti sekolah yang lepas, aku ajak suami aku balek kampung. Aku nak bersihkan rumah pusaka mak dan ayah. Semasa membersihkan rumah using itu, aku tersapu surat yang aku kirimkan kepada abangku 2 tahun lalu. Sebelum aku menikah.

Surat nye cmni..

_________________________________________________

Khas buat abangku,



Abang , ko ingat lagi tak..



Mak ngan ayah meninggal mase aku darjah 5 san ko plak tingkatan 5. Masa tu diorang eksiden sebab nak beli kek bufday aku sebab aku baling semua perhiasan kat rumah kite. Sampai mak terpkasa pergi beli ngah ayah. Tapi aku hairan masa tu, ada satu bekas kaca yang aku pecahkan. Tbe2 banyak air keluar. Ko cepat2 lap lantai rumah kite. Tapi, aku x amek kesah pon pasal halt u.



Sebelum pergi, diorang cium kite berdue. Diorang ckp..



“ Abang, ko jaga adik. Jangan bagi nangis. Kalo mak dah xde, ko jangan tinggalkan die. Ingat sket mak ngan ayah ko ni. Jangan sesekali biar die sorang-sorang”



Ko ingat x..



Sebelum diorang pergi beli kek, ko balik dari sekolah. Ko belikan aku pengikat rambut warna biru kn? Tapi, aku campak kat longkang belakang rumah kite. Sebab aku suka warna pink. Lepas kejadian tu, ko x pernah ucap bufday kat akulagi. Sampai sekarang.



Abang, ko ingat tak..



Kita hidup2 orang je lepas tu. Ko tak sekolah lagi. Ko pergi mana pon aku xtaw. Tapi bila malam baru ko balik dan xpernah cakap ngan aku. Ingat tak, aku masak tuk ko. Tapi ko xmakan pon. Last2 pagi esok aku nampak ayam2 yang makan. Ko tak pernah ucap trime kaseh kat aku.



Abang..



Pernah sekali aku minta duit nak pergi sekolah. Time tu kau tnga tido. Aku amik dua ringgit dari dalam poket jeans ko. Masa balik sekolah, ko lempang aku sampai mulut aku berdarah. Tapi, ko tak pjuk ak balek pon. Esoknya, nseb la luka tu dah elok.



Abang , ko ingat tak..



Semasa umur aku 18 tahun. Ko hantar aku kat kuala lumpur, rumah Pak Long. Ko cakap ko ada hal. Tapi samapai sekarang ko tak datang amek aku. Berpuluh surat aku titipkan bersama airmata aku pada kau. Kenapa tiada sebarang balasan? Kenapa abang?



Sekarang umur aku dah mencecah 26 tahu, dan umur kau dah pon 32 tahun. Aku sudah pon disunting orang. Ketika hajat untuk aku menikah aku sampaikan  surat lagi pada kau. Kenapa kau diam? Kenapa kau x balas ape2? Aku perlu izinmu sebagai wali aku.



Abang..



Jika kau dapat surat ni. Katakanlah pada aku. Apa sebenarnya yang sedang berlaku sehingga begitu lama kau menyepikan diri.

  

Salam sayang,

Adik.
__________________________________________

Aku mula terasa teringin nak selongkar rumah pusaka ni. Yelah. Nak balik, jarang sangat dah.



Masa tu aku buka balik almari aku yang buruk dan dah kene makan dek anai2. Tbe2 ade satu kotak besar jatuh. Dalam kotak tu ade banyak kotak2 kecik serta sampul surat.



Dan tbe2 aku terpandang satu surat yang cantik sangat. Lalu, aku buka.

____________________________________________


Assalamualaikum,



Kehadapan  addikku  yang jauh di mata.



Maafkan abang kerana tidak membalas satu pon surat yang engkau kirimkan. Kerana aku tidak berdaya sayang.



Aku masih ingat detik kemalangn mak dan ayah kite. Iye. Kau pecahkan perhiasan rumah. Tahukah kau salah satu perhiasan si situ adalah hadiah untukmu? Mesti kau tidak perasan. Yang pecah itu adalah sebuah balang ikan emas yang telah aku, ayah dan mak belikan untuk kau. Tahukah kau ayah masih berhutang dengan apek yang jual ikan tu di pekan?



Adikku sayang..



Aku tau kau tak suka warna biru. Tapi aku beli pengikat rambut itu untuk kau supaya kau akan sentiasa ingat  aku bila kau pkai pengikat rambut itu. Walaupon kau dah campakkan pengikat rambut tu, aku dah ambil balik. Aku dah basuh. Dan telah aku letakkan dalam sebuah kotak kecil di rumah kita. Nanti kau ambil ya?



Adikku sayang..



Jangan lah kau bersedih kerana aku sudah tidak ucapkan lagi tanggal hari jadimu. Kau pon sudah lupa ya? Pada tarikh itulah kedua orang tua kita meninggal. Aku tak sanggup melihat tangisan engkau bila aku ucapkannya. Aku harap kau mengerti.



Adikku sayang..



Tahukah kau kenapa aku hanya balik bila malam saja? Kerana aku bekerja di pekan. Mengangkat guni2 untuk diletakkan di dalam lori. Untuk menyara engkau, untuk membeli buku sekolah engkau, makan engkau, baju2 engkau dan semua persiapan kau. Kerana masa itu, kau sangat terkenal dengan kecantikan kau. Ramai yang memuji. Aku harus sediakan perhiasan untuk kau. Supaya kau tidak rasa malu. Aku tidak pulang siang hari kerana aku takut jika engkau dicerca kerana abangmu yang kelihatan seperti pengemis ini.



Adikku sayang..



Siapa cakap yang aku tidak menjamah masakan kau? Aku akan makan masakan itu sebelum subuh. Sebab aku perlukan tenaga untuk siang hari, dan aku makan semasa engkau tidur. Supaya jari-jemarimu tidak cedera dan kasar semasa membasuh pinggan dan matamu tidak bengkak kerana menemani aku makan.



Adikku sayang..



Aku malu untuk ucapkan trima kasih. Kerana engkau banyak berkorban untukku. Kau menyediakan makanku dan segalanya. Adakah ucapan itu cukup untuk membayar semuanya? Jika aku ucapkan trima kasih. Biarlah aku ucapkan di akhir hayatku. Kerana trima kasihku untukmu adalah untuk semua yang kau lakukan semasa hidupku.



Adikku sayang..



Maafkan aku kerana memukulmu. Tahukah kau mencuri dan mengambil barang tanpa kebenaran adalah berdosa? Aku tidak sanggup untuk mengherdik kau lalu aku putuskan untuk memberi pengajaran yang akan kau ingat sampai bila-bila. Betulkan? Selepas kejadian itu, kau sudah tidak mengambil barang orang lain sesuka hatikan? Itu tandanya perbuatanku tidak sia-sia kerana aku dapat mendidikmu. Dan tahukah kau, aku berhempas pulas menyapu minyak dibibirmu pada malam itu ketika kau tidur? Aku keluar mencari pucuk jambu batu dan menggilingnya sehingga batu lesung itu turut menggiling tangan aku. Sakit yang amat sangat. Tapi aku teruskan dan Alhamdulillah. Aku Berjaya mencuci kesan minyak dan ubat itu sebelum kau bangun. Aku tidak mahu bengkak itu mencacatkan wajahmu yang cantik itu.



Adikku sayang..



Maafkan aku kerana terpaksa memisahkan kau dari aku. Sebenarnya, aku menghantar kau kerana aku jatuh sakit ketika itu. Mungkin kerana ketika itu aku bekerja kontrak di tempat pembinaan menyebabkan aku sangat terdedah kepada debu dan simen. Aku terjatuh semasa kerja dan dikejarkan ke hospital. Doctor mengesahkan aku menghidapi barah paru-paru dimana badan aku tidak berupaya untuk memikul barang yang berat, serta pernafasan aku sudah tak selancar dulu. Patut lah aku selalu batuk, sesak nafas dan pandanganku makin kabur. Aku terpaksa dirawat di hospital walaupun doktor menjangkakan aku xkn bertahan lama.



Sayangku..



Aku titipkan surat ini di rumah pusaka. Ketika ini aku di hospital. Jika suatu hari nanti engkau pulang ke rumah kita. Bacalah semua surat2 dan bukalah semua hadiah yang aku belikan setiap tahun lebih kurang 9 tahun dahulu. Dan maafkanlah aku jika tidak dapat sediakn hadiah untukmu pada tahun ini.



Adikku sayang..



Mungkin tika kau membaca surat ini. Aku sudah pon tiada. Jangan kau bersedih. Di sini ada beberapa perkara yang ingin aku katakan.



Untuk menyapu rumah kita ketika aku pulang dengan pakaian yang penuh dengan kotoran dan debu, TERIMA KASIH.



Untuk membasuh pakaianku yang busuk dan penuh dengan peluhku, TERIMA KASIH.



Untuk melemparkan senyuman dan salaman ketika aku pulang dari kerja, TERIMA KASIH.



Untuk memasak lauk kegemaranku yang kau sangka aku tidak suka, TERIMA KASIH.



Unutk mengingatiku dan menulis surat yang tidak bias ku balas , TERIMA KASIH.



Untuk menjadi adik yang sangat aku sayangi, TERIMA KASIH.



Untuk segalanya yang kita tempuhi suka mahupun duka, TERIMA KASIH.



Adikku sayang..



Sekiranya engkau disunting seseorang, biarkan pakcik kita yang menjadi walimu. Kerana aku mungkin sudah tiada di ala mini.



Bahagiakanlah dirimu. Kerana itulah yang aku mahukan. Jagalah suamimu dan jangan engaku ingkarinya.



Salam sayang sedalam-dalamnya,

Abang.

____________________________________________


Di rumah pusaka itu, aku termenung bersama jernihan airmata yang mengalir deras. Lantas, aku buka satu persatu hadiah yang dikatakan.



Semuanya berwarna pink. Dan semuanya di tulis nama aku dengan tulisan yang sangat indah.

YA ALLAH.. aku meraung sambil menatap hadiah2 itu.



YA ALLAH.. di mana dapat kucari insan semulia abangku .


hargailah orang yang sentiasa ada di sisi kita :')

♥ tabahnya seorang wanita :')

WANITA @ KAUM HAWA


Apabila hati terikat dengan Allah, kembalilah wanita dengan asal fitrah kejadiannya, menyejukkan hati dan menjadi perhiasan kepada dunia - si gadis dengan sifat sopan dan malu, anak yang taat kepada ibu bapa, isteri yang menyerahkan kasih sayang, kesetiaan dan ketaatan hanya pada suami."

Bait-bait kata itu aku tatapi dalam-dalam. Penuh penghayatan. Kata-kata yang dinukilkan dalam sebuah majalah yang ku baca. Alangkah indahnya jika aku bisa menjadi perhiasan dunia seperti yang dikatakan itu. Ku bulatkan tekad di hatiku. Aku ingin menjadi seorang gadis yang sopan, anak yang taat kepada ibu bapaku dan aku jua ingin menjadi seorang isteri yang menyerahkan kasih sayang, kesetiaan dan ketaatan hanya untuk suami, kerana Allah.

Menjadi seorang isteri....kepada insan yang disayangi.....idaman setiap wanita. Alhamdulillah, kesyukuran aku panjatkan ke hadrat Ilahi atas nikmat yang dikurniakan kepadaku.

Baru petang tadi, aku sah menjadi seorang isteri setelah mengikat tali pertunangan 6 bulan yang lalu. Suamiku, Muhammad Harris, alhamdulillah menepati ciri-ciri seorang muslim yang baik. Aku berazam untuk menjadi isteri yang sebaik mungkin kepadanya.

"Assalamualaikum," satu suara menyapa pendengaranku membuatkan aku gugup seketika.

"Waalaikumusalam," jawabku sepatah. Serentak dengan itu, ku lontarkan satu senyuman paling ikhlas dan paling manis untuk suamiku. Dengan perlahan dia melangkah menghampiriku.

"Ain buat apa dalam bilik ni ? Puas abang cari Ain dekat luar tadi. Rupanya kat sini buah hati abang ni bersembunyi. `'

Aku tersenyum mendengar bicaranya. Terasa panas pipiku ini. Inilah kali pertama aku mendengar ucapan `abang' dari bibirnya.

Dan itulah juga pertama kali dia membahasakan diriku ini sebagai `buah hati' nya. Aku sungguh senang mendengar ucapan itu. Perlahan-lahan ku dongakkan wajahku dan aku memberanikan diri menatap pandangan matanya.

Betapa murninya sinaran cinta yang terpancar dari matanya, betapa indahnya senyumannya, dan betapa bermaknanya renungannya itu. Aku tenggelam dalam renungannya, seolah-olah hanya kami berdua di dunia ini.

Seketika aku tersedar kembali ke alam nyata. "Ain baru je masuk. Nak mandi. Lagipun dah masuk Maghrib kan ? `' ujarku.

`' Ha'ah dah maghrib. Ain mandi dulu. Nanti abang mandi dan kita solat Maghrib sama-sama ye ? `'Dia tersenyum lagi. Senyum yang menggugah hati kewanitaanku. Alangkah beruntungnya aku memilikimu, suamiku.

Selesai solat Maghrib dan berdoa, dia berpusing mengadapku. Dengan penuh kasih, ku salami dan ku cium tangannya, lama.

Aku ingin dia tahu betapa dalam kasih ini hanya untuknya. Dan aku dapat merasai tangannya yang gagah itu mengusap kepalaku dengan lembut. Dengan perlahan aku menatap wajahnya.

"Abang....." aku terdiam seketika. Terasa segan menyebut kalimah itu di hadapannya. Tangan kami masih lagi saling berpautan. Seakan tidak mahu dilepaskan. Erat terasa genggamannya.

"Ya sayang..." Ahhh....bicaranya biarpun satu kalimah, amat menyentuh perasaanku.

"Abang... terima kasih atas kesudian abang memilih Ain sebagai isteri biarpun banyak kelemahan Ain. Ain insan yang lemah, masih perlu banyak tunjuk ajar dari abang. Ain harap abang sudi pandu Ain. Sama-sama kita melangkah hidup baru, menuju keredhaan Allah." Tutur bicaraku ku susun satu persatu.

"Ain, sepatutnya abang yang harus berterima kasih kerana Ain sudi terima abang dalam hidup Ain. Abang sayangkan Ain. Abang juga makhluk yang lemah, banyak kekurangan. Abang harap Ain boleh terima abang seadanya. Kita sama-sama lalui hidup baru demi redhaNya."

`'Insya Allah abang....Ain sayangkan abang. `'

`'Abang juga sayangkan Ain. Sayang sepenuh hati abang.''

Dengan telekung yang masih tersarung, aku tenggelam dalam pelukan suamiku.

Hari-hari yang mendatang aku lalui dengan penuh kesyukuran. Suamiku, ternyata seorang yang cukup penyayang dan penyabar. Sebagai wanita aku tidak dapat lari daripada rajuk dan tangis.

Setiap kali aku merajuk apabila dia pulang lewat, dia dengan penuh mesra memujukku, membelaiku. Membuatku rasa bersalah. Tak wajar ku sambut kepulangannya dengan wajah yang mencuka dan dengan tangisan.

Bukankah aku ingin menjadi perhiasan yang menyejukkan hati suami? Sedangkan Khadijah dulu juga selalu ditinggalkan Rasulullah untuk berkhalwat di Gua Hira'.

Lalu, ku cium tangannya, ku pohon ampun dan maaf. Ku hadiahkan senyuman untuknya. Katanya senyumku bila aku lepas menangis, cantik!

Ahhh....dia pandai mengambil hatiku. Aku semakin sayang padanya. Nampaknya hatiku masih belum sepenuhnya terikat dengan Allah. Lantaran itulah aku masih belum mampu menyerahkan seluruh kasih sayang, kesetiaan dan ketaatan hanya untuk suami.

`' Isteri yang paling baik ialah apabila kamu memandangnya, kamu merasa senang, apabila kamu menyuruh, dia taat dan apabila kamu berpergian, dia menjaga maruahnya dan hartamu .`'

Aku teringat akan potongan hadis itu. Aku ingin merebut gelaran isteri solehah. Aku ingin segala yang menyenangkan buat suamiku. Tuturku ku lapis dengan sebaik mungkin agar tidak tercalar hatinya dengan perkataanku. Ku hiaskan wajahku hanya untuk tatapannya semata-mata.

Makan minumnya ku jaga dengan sempurna. Biarpun aku jua sibuk lantaran aku juga berkerjaya. Pernah sekali, aku mengalirkan air mata lantaran aku terlalu penat menguruskan rumah tangga apabila kembali dari kerja. Segalanya perlu aku uruskan. Aku terasa seperti dia tidak memahami kepenatanku sedangkan kami sama-sama memerah keringat mencari rezeki.

Namun, aku teringat akan kisah Siti Fatimah, puteri Rasulullah yang menangis kerana terlalu penat menguruskan rumah tangga.

Aku teringat akan besarnya pahala seorang isteri yang menyiapkan segala keperluan suaminya. Hatiku menjadi sejuk sendiri.

Ya Allah, aku lakukan segala ini ikhlas keranaMu. Aku ingin mengejar redha suamiku demi untuk mengejar redhaMu. Berilah aku kekuatan, Ya Allah.

" Ain baik, cantik. Abang sayang Ain.`' Ungkapan itu tidak lekang dari bibirnya. Membuatkan aku terasa benar-benar dihargai. Tidak sia-sia pengorbananku selama ini. Betapa bahagianya menjadi isteri yang solehah.

Kehidupan yang ku lalui benar-benar bermakna, apatah lagi dengan kehadiran 2 orang putera dan seorang puteri. Kehadiran mereka melengkapkan kebahagiaanku.

Kami gembira dan bersyukur kepada Allah atas nikmat yang dikurniakan kepada kami.

Namun, pada suatu hari, aku telah dikejutkan dengan permintaannya yang tidak terduga.

"Ain.....abang ada sesuatu nak cakap dengan Ain."

"Apa dia abang?" tanyaku kembali. Aku menatap wajahnya dengan penuh kasih. `' Ain isteri yang baik. Abang cukup bahagia dengan Ain. Abang bertuah punya Ain sebagai isteri," bicaranya terhenti setakat itu. Aku tersenyum. Namun benakku dihinggap persoalan. Takkan hanya itu?

"Abang ada masalah ke?" Aku cuba meneka.

"Tidak Ain. Sebenarnya......," bicaranya terhenti lagi. Menambah kehairanan dan mencambahkan kerisauan di hatiku. Entah apa yang ingin diucapkannya.

"Ain......abang.....abang nak minta izin Ain......untuk berkahwin lagi," ujarnya perlahan namun sudah cukup untuk membuat aku tersentak. Seketika aku kehilangan kata.

"A.....Abang.....nak kahwin lagi?" aku seakan tidak percaya mendengar permintaannya itu. Ku sangka dia telah cukup bahagia dengannku. Aku sangka aku telah memberikan seluruh kegembiraan padanya. Aku sangka hatinya telah dipenuhi dengan limpahan kasih sayangku seorang.

Rupanya aku silap. Kasihku masih kurang. Hatinya masih punya ruang untuk insan selain aku.

Tanpa bicara, dia mengangguk. `' Dengan siapa abang ? `' Aku bertanya. Aku tidak tahu dari mana datang kekuatan untuk tidak mengalirkan air mata. Tapi....hatiku... hanya Allah yang tahu betapa azab dan pedih hati ini.

`' Faizah. Ain kenal dia, kan ? `'

Ya, aku kenal dengan insan yang bernama Faizah itu. Juniorku di universiti. Rakan satu jemaah. Suamiku aktif dalam jemaah dan aku tahu Faizah juga aktif berjemaah.

Orangnya aku kenali baik budi pekerti, sopan tingkah laku, indah tutur kata dan ayu paras rupa. Tidakku sangka, dalam diam suamiku menaruh hati pada Faizah.

" A....Abang......Apa salah Ain abang?" nada suaraku mula bergetar. Aku cuba menahan air mataku daripada gugur. Aku menatap wajah Abang Harris sedalam-dalamnya. Aku cuba mencari masih adakah cintanya untukku.

"Ain tak salah apa-apa sayang. Ain baik. Cukup baik. Abang sayang pada Ain."

"Tapi....Faizah. Abang juga sayang pada Faizah....bermakna.....sayang abang tidak sepenuh hati untuk Ain lagi."

"Ain.....sayang abang pada Ain tidak berubah. Ain cinta pertama abang. Abang rasa ini jalan terbaik. Tugasan dalam jemaah memerlukan abang banyak berurusan dengan Faizah....Abang tak mahu wujud fitnah antara kami.

Lagipun....abang lelaki Ain. Abang berhak untuk berkahwin lebih dari satu. `'

Bicara itu kurasakan amat tajam, mencalar hatiku. Merobek jiwa ragaku. Aku mengasihinya sepenuh hatiku. Ketaatanku padanya tidak pernah luntur. Kasih sayangku padanya tidak pernah pudar. Aku telah cuba memberikan layanan yang terbaik untuknya. Tapi inikah hadiahnya untukku?

Sesungguhnya aku tidak menolak hukum Tuhan. Aku tahu dia berhak. Namun, alangkah pedihnya hatiku ini mendengar ucapan itu terbit dari bibirnya. Bibir insan yang amat ku kasihi.

Malam itu, tidurku berendam air mata. Dalam kesayuan, aku memandang wajah Abang Harris penuh kasih. Nyenyak sekali tidurnya.

Sesekali terdetik dalam hatiku, bagaimana dia mampu melelapkan mata semudah itu setelah hatiku ini digurisnya dengan sembilu.

Tidak fahamkah dia derita hati ini? Tak cukupkah selama ini pengorbananku untuknya? Alangkah peritnya menahan kepedihan ini. Alangkah pedihnya!

Selama seminggu, aku menjadi pendiam apabila bersama dengannya. Bukan aku sengaja tetapi aku tidak mampu membohongi hatiku sendiri. Tugasku sebagai seorang isteri aku laksanakan sebaik mungkin, tapi aku merasakan segalanya tawar. Aku melaksanakannya tidak sepenuh hati.

Oh Tuhan.....ampuni daku. Aku sayang suamiku, tapi aku terluka dengan permintaannya itu.

Apabila bertembung dua kehendak, kehendak mana yang harus /> dituruti. Kehendak diri sendiri atau kehendak Dia ?

Pastinya kehendak Dia. Apa lagi yang aku ragukan? Pasti ada hikmah Allah yang tersembunyi di sebalik ujian yang Dia turunkan buatku ini. Aku berasa amat serba-salah berada dalam keadaan demikian.

Aku rindukan suasana yang dulu. Riang bergurau senda dengan suamiku. Kini, aku hanya terhibur dengan keletah anak-anak.

Senyumku untuk Abang Harris telah tawar, tidak berperisa. Yang nyata, aku tidak mampu bertentang mata dengannya lagi. Aku benar-benar terluka.

Namun, Abang Harris masih seperti dulu. Tidak jemu dia memelukku setelah pulang dari kerja walau sambutan hambar. Tidak jemu dia mencuri pandang merenung wajahku walau aku selalu melarikan pandangan dari anak matanya.

Tidak jemu ucapan kasihnya untukku. Aku keliru. Benar-benar keliru. Adakah Abang Harris benar-benar tidak berubah sayangnya padaku atau dia hanya sekadar ingin mengambil hatiku untuk membolehkan dia berkahwin lagi?

`Oh Tuhan...berilah aku petunjukMu.' Dalam kegelapan malam, aku bangkit sujud menyembahNya, mohon petunjuk dariNya. Aku mengkoreksi kembali matlamat hidupku.

Untuk apa segala pengorbananku selama ini untuk suamiku ? Untuk mengejar cintanya atau untuk mengejar redha Allah ?

Ya Allah, seandainya ujian ini Engkau timpakan ke atas ku untuk menguji keimananku, aku rela Ya Allah. Aku rela.

Biarlah... Bukan cinta manusia yang ku kejar. Aku hanya mengejar cinta Allah. Cinta manusia hanya pemangkin. Bukankah aku telah berazam, aku inginkan segala yang menyenangkan buat suamiku?

Dengan hati yang tercalar seguris luka, aku mengizinkan Abang Harris berkahwin lagi. Dan, demi untuk mendidik hati ini, aku sendiri yang menyampaikan hasrat Abang Harris itu kepada Faizah.

Suamiku pada mulanya agak terkejut apabila aku menawarkan diri untuk merisik Faizah.

"Ain?......Ain serius?"

"Ya abang. Ain sendiri akan cakap pada Faizah. Ain lakukan ini semua atas kerelaan hati Ain sendiri. Abang jangan risau...Ain jujur terhadap abang. Ain tak akan khianati abang. Ain hanya mahu lihat abang bahagia," ujarku dengan senyuman tawar. Aku masih perlu masa untuk mengubat luka ini. Dan inilah satu caranya. Ibarat menyapu ubat luka. Pedih, tetapi cepat sembuhnya.

Aku mengumpul kekuatan untuk menjemput Faizah datang ke rumahku. Waktu itu, suamiku tiada di rumah dan dia telah memberi keizinan untuk menerima kedatangan Faizah. Faizah dengan segala senang hati menerima undanganku.

Sememangnya aku bukanlah asing baginya. Malah dia juga mesra dengan anak-anakku.

`' Izah......akak jemput Izah ke mari sebab ada hal yang akak nak
cakapkan, `' setelah aku merasakan cukup kuat, aku memulakan bicara.

`' Apa dia, Kak Ain. Cakaplah, `' lembut nada suaranya.

"Abang Harris ada pernah cakap apa-apa pada Faizah?"

"Maksud Kak Ain, Ustaz Harris?" Ada nada kehairanan pada suaranya. Sememangnya kami memanggil rakan satu jemaah dengan panggilan Ustaz dan Uztazah. Aku hanya mengangguk.

" Pernah dia cakap dia sukakan Izah?"

"Sukakan Izah? Isyyy....tak mungkinlah Kak Ain. Izah kenal Ustaz Harris. Dia kan amat sayangkan akak. Takkanlah dia nak sukakan saya pula. Kenapa Kak Ain tanya macam tu? Kak Ain ada dengar cerita dari orang ke ni? `'

`' Tidak Izah. Tiada siapa yang membawa cerita......." Aku terdiam seketika. "Izah, kalau Kak Ain cakap dia sukakan Izah dan nak ambil Izah jadi isterinya, Izah suka?" Dengan amat berat hati, aku tuturkan
kalimah itu.

" Kak Ain!" jelas riak kejutan terpapar di wajahnya. `' Apa yang Kak Ain cakap ni ? Jangan bergurau hal sebegini Kak Ain, `' kata Faizah seakan tidak percaya. Mungkin kerana aku sendiri yang menutur ayat itu. Isteri kepada Muhammad Harris sendiri merisik calon isteri kedua suaminya.

"Tidak Izah. Akak tak bergurau......Izah sudi jadi saudara Kak Ain?" ujarku lagi. Air mataku seolah ingin mengalir tapi tetap aku tahan. Faizah memandang tepat ke wajahku.

"Kak Ain. Soal ini bukan kecil Kak Ain. Kak Ain pastikah yang......Ustaz Harris.....mahu... melamar saya?"

Dari nada suaranya, aku tahu Faizah jelas tidak tahu apa-apa. Faizah gadis yang baik. Aku yakin dia tidak pernah menduga suamiku akan membuat permintaan seperti ini. Lantas, aku menceritakan kepada Faizah akan hasrat suamiku.

Demi untuk memudahkan urusan jemaah, untuk mengelakkan fitnah. Faizah termenung mendengar penjelasanku.

"Kak Ain.....saya tidak tahu bagaimana Kak Ain boleh hadapi semuanya ini dengan tabah. Saya kagum dengan semangat Kak Ain. Saya minta maaf kak. Saya tak tahu ini akan berlaku. Saya tak pernah menyangka saya menjadi punca hati Kak Ain terluka," ujarnya sebak. Matanya ku lihat berkaca-kaca.

"Izah...Kak Ain tahu kamu tak salah. Kak Ain juga tak salahkan Abang
Harris. Mungkin dia fikir ini jalan terbaik. Dan akak tahu, dia berhak dan mampu untuk melaksanakannya. Mungkin ini ujian untuk menguji keimanan Kak Ain."

"Kak...maafkan Izah." Dengan deraian air mata, Faizah meraihku ke dalam elukannya. Aku juga tidak mampu menahan sebak lagi. Air mataku terhambur jua. Hati wanita. Biarpun bukan dia yang menerima kepedihan ini, tetapi tersentuh jua hatinya dengan kelukaan yang ku alami. Memang hanya wanita yang memahami hati wanita yang lain.

"Jadi...Izah setuju?" Soalku apabila tangisan kami telah reda.

`' Kak Ain....ini semua kejutan buat Izah. Izah tak tahu nak cakap. Izah tak mahu lukakan hati Kak Ain."

"Soal Kak Ain....Izah jangan risau, hati Kak Ain...Insya Allah tahulah akak mendidiknya. Yang penting akak mahu Abang Harris bahagia. Dan akak sebenarnya gembira kerana Faizah pilihannya. Bukannya gadis lain yang akak tak tahu hati budinya. Insya Allah Izah. Sepanjang Kak Ain mengenali Abang Harris dan sepanjang akak hidup sebumbung dengannya, dia seorang yang baik, seorang suami yang soleh, penyayang dan penyabar. Selama ini akak gembira dengan dia. Dia seorang calon yang baik buat Izah. `'

"Akak.....Izah terharu dengan kebaikan hati akak. Tapi bagi Izah masa dan Izah perlu tanya ibu bapa Izah dulu."

"Seeloknya begitulah. Kalau Izah setuju, Kak Ain akan cuba cakap pada ibu bapa Izah."

Pertemuan kami petang itu berakhir. Aku berasa puas kerana telah menyampaikan hasrat suamiku. `Ya Allah.....inilah pengorbananku untuk membahagiakan suamiku. Aku lakukan ini hanya semata-mata demi redhaMu.'

Pada mulanya, keluarga Faizah agak keberatan untuk membenarkan Faizah menjadi isteri kedua Abang Harris. Mereka khuatir Faizah akan terabai dan bimbang jika dikata anak gadis mereka merampas suami orang.

Namun, aku yakinkan mereka akan kemampuan suamiku. Alhamdulillah, keluarga Faizah juga adalah keluarga yang menitikberatkan ajaran agama. Akhirnya, majlis pertunangan antara suamiku dan Faizah diadakan jua.

"Ain.....abang minta maaf sayang," ujar suamiku pada suatu hari,
beberapa minggu sebelum tarikh pernikahannya dengan Faizah.

"Kenapa?"

"Abang rasa serba salah. Abang tahu abang telah lukakan hati Ain. Tapi....Ain sedikit pun tidak marahkan abang. Ain terima segalanya demi untuk abang. Abang terharu. Abang....malu dengan Ain."

"Abang....syurga seorang isteri itu terletak di bawah tapak kaki suaminya. Redha abang pada Ain Insya Allah, menjanjikan redha Allah pada Ain. Itu yang Ain cari abang. Ain sayangkan abang. Ain mahu abang gembira. Ain anggap ini semua ujian Allah abang. `'

`' Ain....Insya Allah abang tak akan sia-siakan pengorbanan Ain ini.
Abang bangga sayang. Abang bangga punya isteri seperti Ain. Ain adalah cinta abang selamanya. Abang cintakan Ain."

"Tapi...abang harus ingat. Tanggungjawab abang akan jadi semakin berat. Abang ada dua amanah yang perlu dijaga. Ain harap abang dapat laksanakan tanggungjawab abang sebaik mungkin."

"Insya Allah abang akan cuba berlaku seadilnya." Dengan lembut dia mengucup dahiku. Masih hangat seperti dulu. Aku tahu kasihnya padaku tidak pernah luntur. Aku terasa air jernih yang hangat mula membasahi pipiku. Cukuplah aku tahu, dia masih sayangkan aku seperti dulu walaupun masanya bersamaku nanti akan terbatas.

Pada hari pertama pernikahan mereka, aku menjadi lemah. Tidak bermaya. Aku tiada daya untuk bergembira. Hari itu sememangnya amat perit bagiku walau aku telah bersedia untuk menghadapinya.

Malam pertama mereka disahkan sebagai suami isteri adalah malam pertama aku ditinggalkan sendirian menganyam sepi. Aku sungguh sedih. Maha hebat gelora perasaan yang ku alami. Aku tidak mampu lena walau sepicing pun. Hatiku melayang terkenangkan Abang Harris dan Faizah. Pasti mereka berdua bahagia menjadi pengantin baru.

Bahagia melayari kehidupan bersama, sedangkan aku ? Berendam air mata mengubat rasa kesepian ini. Alhamdulillah. Aku punya anak-anak. Merekalah teman
bermainku.

Seminggu selepas itu, barulah Abang Harris pulang ke rumah. Aku memelukknya seakan tidak mahu ku lepaskan. Seminggu berjauhan, terasa seperti setahun. Alangkah rindunya hati ini. Sekali lagi air mata ku rembeskan tanpa dapat ditahan.

`' Kenapa sayang abang menangis ni? Tak suka abang balik ke?" ujarnya lembut.

"Ain rindu abang. Rindu sangat. `' Tangisku makin menjadi-jadi. Aku mengeratkan pelukanku. Dan dia juga membalas dengan penuh kehangatan.

`' Abang pun rindu Ain. Abang rindu senyuman Ain. Boleh Ain senyum pada abang ? `' Lembut tangannya memegang daguku dan mengangkat wajahku.

`'Abang ada teman baru. Mungkinkah abang masih rindu pada Ain ? `'Aku menduga keikhlasan bicaranya.

`' Teman baru tidak mungkin sama dengan yang lama. Kan abang dah kata, sayang abang pada Ain masih seperti dulu. Tidak pernah berubah, malah semakin sayang. Seminggu abang berjauhan dari Ain, tentulah abang rindu. Rindu pada senyuman Ain, suara Ain, masakan Ain, sentuhan Ain. Semuanya itu tiada di tempat lain, hanya pada Ain saja. Senyumlah sayang, untuk abang. `'

Aku mengukir senyum penuh ikhlas. Aku yakin dengan kata-katanya. Aku tahu sayangnya masih utuh buatku.

Kini, genap sebulan Faizah menjadi maduku. Aku melayannya seperti adik sendiri. Hubungan kami yang dulunya baik bertambah mesra. Apa tidaknya, kami berkongsi sesuatu yang amat dekat di hati.

Dan, Faizah, menyedari dirinya adalah orang baru dalam keluarga, sentiasa berlapang dada menerima teguranku. Katanya, aku lebih mengenali Abang Harris dan dia tidak perlu bersusah payah untuk cuba mengorek sendiri apa yang disukai dan apa yang tidak disukai oleh Abang Harris. Aku, sebagai kakak, juga sentiasa berpesan kepada Faizah supaya sentiasa menghormati dan menjaga hati Abang Harris. Aku bersyukur, Faizah tidak pernah mengongkong suamiku. Giliran kami dihormatinya.

Walaupun kini masa untuk aku bersama dengan suamiku terbatas, tetapi aku dapat merasakan kebahagiaan yang semakin bertambah apabila kami bersama. Benarlah, perpisahan sementara menjadikan kami semakin rindu. Waktu bersama, kami manfaatkan sebaiknya. Alhamdulillah, suamiku tidak pernah mengabaikan aku dan Faizah. Aku tidak merasa kurang daripada kasih sayangnya malah aku merasakan sayangnya padaku bertambah. Kepulangannya kini sentiasa bersama sekurang-kurangnya sekuntum mawar merah. Dia menjadi semakin penyayang, semakin romantik. Aku rasa aku harus berterima kasih pada Faizah kerana kata suamiku, Faizahlah yang selalu mengingatkannya supaya jangan mensia-akan kasih sayangku padanya.

Memang aku tidak dapat menafikan, adakalanya aku digigit rindu apabila dia pulang untuk bersama-sama dengan Faizah. Rindu itu, aku ubati dengan zikrullah. Aku gunakan kesempatan ketiadaannya di rumah dengan menghabiskan masa bersama Kekasih Yang Agung. Aku habiskan masaku dengan mengalunkan ayat-ayatNya sebanyak mungkin. Sedikit demi sedikit kesedihan yang ku alami mula pudar. Ia diganti dengan rasa ketenangan. Aku tenang beribadat kepadaNya. Terasa diriku ini lebih hampir dengan Maha Pencipta.

Soal anak-anak, aku tidak mempunyai masalah kerana sememangnya aku mempunyai pembantu rumah setelah aku melahirkan anak kedua. Cuma, sewaktu mula-mula dulu, mereka kerap juga bertanya kemana abah mereka pergi, tak pulang ke rumah. Aku terangkan secara baik dengan mereka. Mereka punyai ibu baru. Makcik Faizah. Abah perlu temankan Makcik Faizah seperti abah temankan mama. Anak-anakku suka bila mengetahui Faizah juga menjadi `ibu' mereka. Kata mereka, Makcik Izah baik. Mereka suka ada dua ibu. Lebih dari orang lain. Ahhh...anak-anak kecil. Apa yang kita terapkan itulah yang mereka terima. Aku tidak pernah menunjukkan riak kesedihan bila mereka bertanya tentang Faizah. Bagiku Faizah seperti adikku sendiri.

Kadang-kadang, bila memikirkan suamiku menyayangi seorang perempuan lain selain aku, memang aku rasa cemburu, rasa terluka. Aku cemburu mengingatkan belaian kasihnya itu dilimpahkan kepada orang lain. Aku terluka kerana di hatinya ada orang lain yang menjadi penghuni. Aisyah, isteri Rasulullah jua cemburukan Khadijah, insan yang telah tiada. Inikan pula aku, manusia biasa. Tapi..... ku kikis segala perasaan itu. Cemburu itukan fitrah wanita, tanda sayangkan suami.
Tetapi cemburu itu tidak harus dilayan. Kelak hati sendiri yang merana. Bagiku, kasih dan redha suami padaku itu yang penting, bukan kasihnya pada orang lain. Selagi aku tahu, kasihnya masih utuh buatku, aku sudah cukup bahagia. Dan aku yakin, ketaatan, kesetiaan dan kasih sayang yang tidak berbelah bahagi kepadanya itulah kunci kasihnya kepadaku. Aku ingin nafasku terhenti dalam keadaan redhanya padaku, supaya nanti Allah jua meredhai aku. Kerana sabda Rasulullah s.a.w

"Mana-mana wanita (isteri) yang meninggal dunia dalam keadaan suaminya meredhainya, maka ia akan masuk ke dalam syurga." (Riwayat-Tirmizi, al-Hakim dan Ibnu Majah).



Sungguh bukan mudah aku melalui semuanya itu. Saban hari aku berperang dengan perasaan. Perasaan sayang, luka, marah, geram, cemburu semuanya bercampur aduk. Jiwaku sentiasa berperang antara kewarasan akal dan emosi. Pedih hatiku hanya Tuhan yang tahu. KepadaNyalah aku pohon kekuatan untuk menempuhi segala kepedihan itu. KepadaNyalah aku pinta kerahmatan dan kasih sayang, semoga keresahan hati ini kan berkurangan.

Namun, jika aku punya pilihan, pastinya aku tidak mahu bermadu. Kerana ia sesungguhnya memeritkan. Perlukan ketabahan dan kesabaran. Walau bagaimanapun, aku amat bersyukur kerana suamiku tidak pernah mengabaikan tanggungjawabnya. Dan aku juga bersyukur kerana menjadi intan terpilih untuk menerima ujian ini.

Sunday, September 25, 2011

♥ RPS open 2011

annyeonghaseyo guys!
time to update rinie punye stories! hehe..
hari : ahad
tarikh : 11/17/2011

pgie tdie ak pergi skola LAGI SEKALI!
npe ak tulis "LAGI SEKALI! " tu capital??
sebab semlam pon ak da pergi skola..
SABTU n AHAD.. (cuti tuh! >< huhuk..)
for what kterog pergi??

tgk kt tjuk ats tuhh! ^.^

"RPS OPEN"
mnde rps open neh??
ha! rps open neh sbnr ny perlwanan hockey between pelajar rps n org2 luar..
such as, ARMY , student yg kt UNIVERSITI..

n u knoe what??
kebanyakn ARMY n plajar U tuh..
is our EX-RPS students..
means senior2 kteorg lha.. huhuk..

mulew2 pgie tuh..
ak n asfa dtg dlm kul 10..
sbb ckgu ckp mnde ny start kul 10 stgh (penyampaian hadiah)
tbe2 ckgu ckp start kul 12 SETENGAH!
law ak taw lerr...
baek ak dtg kul 11.. ==' huhuk..
then , kteorg just lepaking.. sembang2..
dlm kul 11 brue asfa , elin , liching , shireen tukar baju puteri perak..
me??
ak tlg depe jeh ^^ hehe..

satgi hockey player muleww dtg.. :)
and then sume jlnkn tugas msing2.. huhu..
tugas aku??
tlg tgkp kn gmbr tuk elin.. hehe.. :P

pas hbes sume2 tuh..
kteorg g mkn NASI AYAM!

pas mkn , sume siap2 na balek.. termauk KTEORG BEREMPAT
(shireen da balek dlue sblm mkn..)
and then , ak n asfa tumpang elin..
(die yg na tlg hntr kn.. huhu.. *tengs elin! ^^ )
satgi tbe2 tgk.. abg die yg drive.. (ingt mummy die..)
n not just ade abg die jeh..
abg sdre die pon ade sme..

n korunk sndrie pon taw kn jiwa remaja kaum adam??
lagu slagi boleh kuat.. mmg na dikuat-kuatkn lagie.. huhu..
even kete tuh kecik..
fulamak! jgn pndg sebelah mate lha weh!
FERRARI pon klah! >< hahaha..
yg elin da biase.. so, xde ah nmpk ketare sgt..
yg ak n asf neh..
woahhoo! ak rse..
law kete tuh x berbumbung..
da lme ak n asfa melayang taw! >< hahaha..

sekejapp 'streeeeettttt' belah kiri..
sekjap lgiee 'streeeeeettt' belah knan..
yg jdie mgse is asfa.. (die duk tngah..)
kne himpit nan ak n elin..
agk2.. asfa yg mmg ade tulang tuh boley reput law lme2 duk dlm kete tuh! haha..
siann diee...~

at lasttt!
ak smpe gak kt bus stop chndan! ^^ (semangat!) hahak..
and then , smpe2 rumah..
nmpk pah chu n tok chu kesayangan dtg! aww! i loikkee! hehe..
tbe2, time ak dduk kt dpn.. ak tertidoww... ~
adushhhhh!
cpt tol ak ley lentok.. =='
x sempat nan say gudbye to my dearest pah chu n tok chu.. huhuk..
so saddddd~
but , it sokay! ^^ t ley jumpe kn3?? ^^ hee~

okay! then , siang berganti mlm..
n now i'm in front of da pc , updating da blogg..
nothing interesting.. huhu..
n after dis , i need to log out n sleeeeppppp! 

part yg pling digemari! aww! hahaha..

THE END

kbaii :DD 

najwa latif daebak! ^^





CINTA MUKA BUKU

Kita berkenalan hanya dalam laman muka buku
Kau hantar petanda suruh aku terima kamu.. ooo..
Hati ku rasa sesuatu..

Dan pabila kau kata kau mahu jumpa aku
Ku gelisah berdebar hati rasa tak menentu.. ooo..
Kenakah rasa itu..

Bagaimana harus bersua
Ku rasa gementar tapi bahagia
Perlukah kita cari peluang pertama
Walaupun kita tak pernah berjumpa

Banyak persoalan yang berada di minda
Banyak tanda tanya dan juga kata kerja
Otak kata jangan hati pula kata ya
Hidup tak menentu adakah ini cinta

Banyak soalan banyak juga jawapannya
Kata hati dan rasa tak dibiar saja
Setiap yang berlaku ada kebaikannya
Harus pejam mata dan cuba apa saja

Pabila kau renung tajam-tajam mata aku
Ku rasa sesuatu rasa yang ku tak tahu.. ooo..
Ini cinta remajaku

Dan pabila kau katakan kau suka aku
Ku terdiam terkedu tak tahu mana nak tuju.. ooo..
Itulah cinta yang satu,
cinta di muka buku..

Bagaimana harus bersua
Ku rasa gementar tapi bahagia
Perlukah kita beri peluang pertama
Walaupun kita tak pernah berjumpa

Banyak persoalan yang berada di minda
Banyak tanda tanya dan juga kata cinta
Otak kata jangan hati pula kata ya
Hidup tak menentu adakah ini cinta

Banyak soalan banyak juga jawapannya
Kata hati dan rasa tak dibiar saja
Setiap yang berlaku ada kebaikannya
Harus pejam mata dan cuba apa saja

Pabila kau katakan kau suka aku
Ku terdiam terkedu tak tahu mana nak tuju..ooo..
Itulah cinta yang satu
cinta di muka buku..

------------------------------------------------

CARTA HATI

hmm.. ooo.. aaa.. hmm..

Engkau duduk di situ
Diam tersipu malu
Mahu mendekati aku

Aku mulai resah
Hatiku jadi kebah
Melihat dirimu aku rebah

Tapi hati ini kuat menyatakan
Kau terkini duduk di carta hati

Lalu cinta kita bermula
Dari mata turun ke jiwa
Dari teman menjadi cinta
Dan berjanji untuk setia
Sehidup semati kita
Menjanjikan bahagia
Untuk kita berdua selamanya

hmm.. ooo.. lalala.. hmm..

Jangan engkau jangan pergi
Jangan tinggalku sendiri
Jangan tinggalkan carta hati

Kau janji kan bahagia
Ku janji kau tak terluka
Teruslah berada di carta hati kita

lalalalala.. ooooo…
lalalalala.. hmmmm…

Saturday, September 24, 2011

forget about you :)


hyehye! ^^
msok entri yg neh..
da 3-4 entri ak update dlm SEHARI! haha..
reason??
mcm biase... BOSAN! huu~

ha!
kepade : tongga ejat.. (ex-bestie aku)
ak na ckp neh..
so, tolong dnga / bce.. hehe..

aku da bole hdup tnpe kaw lha wehh!
yep! dlue ak slalo gntung hrp kat kaw..
blew ak xde tmpt na ngadu..
kaw lha org first yg ak cri :')
tpie pas mcm2 da jadie..
akhirnye.. ak dikurniekn kwn dan abg yg lbeh baik drie kaw..
kwn n abg yg phm ak..
n da jnji nan aku..
they will not leave me alone just like u did to me..

disbbkn kaw lah ak jumpe nan depe due neh..
so, ak na ucap trime kaseh yg teramat lha sgt kt kaw! ^^
ak terhutang budi kat kaw..
hope someday nnti ak buley bls balek jase kaw yg satu neh.. :')
jase kaw yg ak xkn prnh lper..

tengs once again 
MUHAMMAD SYAHAIZAT BIN SHAHIMI

n now i am 95% forgeting n deleting u from my memorable life

kbaiii :)) 



three of them ^^



MIYYO AZMAN




MATLUTHFI90




MARIA ELENA




want to knoe who are they??

MIYYO AZMAN - my feveret BLOGGER..


^
|
|
|

ne link page FB die.. :)
cutee dowwwhh! >< hehehe.

the second one is ,

MATLUTHFI90 - my feveret VLOGGER..


^
|
|
|

ne lak slah stu vid die yg ak pleng sukewww! ^^ hehehe..

the third one is ,

MARIA ELENA - the second VLOGGERBLOGGER yg ak mnt.. :)


^
|
|
|

video yg agk budue2.. hehehe.. i likeee!


^
|
|
|

agak bengong2 sket.. xP hehehe.. 

i admire three of them LOL..
rse na sgt2 jumpe depe kowdd! >< hehe..
tpie ak taw..
i'm just dreaming.. huk2..
klha..
next time update lgiee.. ^^
lebiu! :*

kbaii :DD ♥



♥ saturday (24/9/2011)



^
|
|
|
|
kartun ne comel mcm ak kn3?? ahaks!
kidding2! ^^
btw , jwb slm tuh jgn x jwb! xP hehehe

heyhey..
da lme ak x on9 n update belogg taw! ><
act ade mcm2 bnde ak na cteww..
tpie sume ak da lperr sbb da lme sgt.. huhuk..
bnde terbaru yg ak ingt pasai

MICROSCALE

huhuk..
sbnr ny microscale tuk physics tade ah best mcm microscale tuk bio n chemist..
hurm.. physics puny a little bit bored..
coz simple sgt..
n byk main dgn mentol jeh.. hahaha..
( saket mte woo law tgk mentol tuh lme2! terang glew! )
mule2 ak mmg terase cm

BOSAN!
PANAS!
X LARAT!
NA BALEK UMAH!
NA TIDOW!

n segale-galeny yg NEGATIF!

hehe.. :P
but then , ak mule ske jdi FASILITATOR for other students neh..
best ajar org! ^^
n pde mse yg sme gak.. ORG AJR AKU.. hehehe..

creditd to :

# AKMAL HARIZ ( junior yg sengal na mkn kaki aku..haha..)

* nice to meeet u loll.. ^^
len kali AKMAL jgn main amek jeh piitca org tnpe mnx izin oke?? :)
law na , ckp sih.. buley tgkp rmai2 ♥
bruee besttt! ^^
huhu.. next time law kte jumpe.. (KALAU)
kte snap gmbr oke?? hahaha..
( tanduk da kua.. al-maklum ler. ak kn gleww kamera.. ahaks! )

# MUHD HAFIZ ( junior yg super duper pluplus comel..hahaha..)

*awat ang pemalu sgt cik adeq oitt??!! hahahaha..
org na tlg pon ang duk tnduk2.
tapiee..
law ang na kne kn aku..
laju je ang naa??
mao mkn penamapa aku?? hahahaha..
btw , heppy to meet ya bro.. :) ♥

kn best law dpt lepak2 nan korunk due.. ^^
OEMJAYYY!!!
na crik pasai nan korunk due lgiee buley ta?? hehehe.. :P
u both make me heppy today! ♥

TQ brotherrr!
kbaii :DD ♥