WHEN YOU NEED ME AND YOU DON'T WANT ME, I WILL STAY BUT WHEN YOU DON'T NEED ME AND YOU WANT ME, THEN I WILL GO

Tuesday, October 28, 2014

KAWAN

Kawan. Kawan susah senang, kawan menangis ketawa, kawan jatuh bangkit. Susah nak jumpa. Kalau ada pun mungkin 1 dalam 1000. Bertuah pada siapa yang jumpa. 

Dari kecil sampai dewasa kita dikelilingi insan bernama kawan. Pergi sana sini tempat baru, buat kawan. Terlalu ramai kawan tapi adakah kawan kawan tersebut insan yang akan setia menemani kita dikala senang bahkan ketika kita dilanda kepayahan yang amat?

Siapa sangka kita akan berkawan dengan manusia talam dua muka? Siapa sangka kita akan berkawan dengan manusia yang tikam belakang? Siapa sangka kita akan berkawan dengan manusia yang hanya tahu mempergunakan kita di saat si polan dalam kesusahan? Tiada siapa sangka kerana indahnya sebuah perkenalan. Indahnya saat saat bersama di awal perkenalan. Tapi siapa sangka hadirnya sekelumit retak di pertengahan persahabatan akhirnya membawa kepada perpecahan yang tiada berpenghujung?

Tipulah untuk aku perkatakan yang aku tidak berkecil hati. Ya, sakit hati bila ditipu, sakit hati bila diabaikan saat aku memerlukan bantuan, sakit hati bila aku ditinggalkan. Tapi aku hanya mampu berdiam. Tak sanggup nak hancurkan keindahan yang telah terbina namun malangnya keindahan tersebut semakin pudar. Jauh meninggalkan aku. Yang tinggal hanyalah kesuraman. 

Aku hanya mampu tersenyum. Biarlah aku bersedih sendirian, namun takkan aku biarkan kawan kawan aku dilakukan sebegitu rupa kerana aku tahu sakitnya ditinggalkan, diabaikan ketika diri sedang bersedih. Akan aku hadir ketika mereka bersedih. Takkan aku biarkan mereka merasakan mereka berseorangan.
 

Cacian makian kutukan yang diberikan akan aku telan. Tidak akan aku tepis, tidak akan aku pancung, tidak akan aku balas. Akan aku telan lalu dihadamkan oleh minda dan jiwa. Aku hanyalah seorang insan biasa yang masih tergapai gapai mencari keindahan Illahi.

No comments:

Post a Comment

leave your comments